Sejarah Singkat Skin Care dalam Bebebrapa Zaman

Perawatan kulit menggunakan bahan alami

Ingin tahu lebih banyak tentang sejarah Skin care di berbagai zaman? bagaimana orang-orang dalam budaya kuno hingga modern merawat kulit mereka? 

Memang cukup melelahkan untuk menjelaskan keseluruhan dari sejarah Skin Care sendiri, mengingat banyak cara ragam yang digunakan dalam perawatan kulit. Karena itu tulisan artikel ini hanya memuat gambaran singkat dari sejarah skin care dari zaman ke zaman. 

Mesir Kuno

Tahukah Anda bahwa bukti arkeologis Skin Care yang pertama berasal dari Mesir Kuno kira-kira 6.000 tahun yang lalu? Tapi kosmetik tidak hanya untuk kecantikan-mereka juga melindungi orang Mesir Kuno dari unsur-unsur, seperti matahari dan serangga. Riasan juga digunakan untuk menghormati dewa dan dewi. Dalam hal perawatan kulit, orang Mesir Kuno menggunakan minyak jarak, wijen, dan kelor untuk melawan kerutan dan mempertahankan masa muda mereka. Orang Mesir kuno juga membuat pasta sabun dari tanah liat dan minyak zaitun untuk membersihkan kulit mereka. Terlebih lagi, wanita Mesir memasukkan masker madu dan susu ke dalam perawatan kecantikan mereka untuk melembabkan kulit mereka, dan mereka juga mandi susu dan menggunakan garam laut mati untuk mengelupas, meremajakan, dan menyembuhkan kulit mereka.

Yunani kuno

Di Yunani Kuno, minyak berharga, parfum, bedak kosmetik, perona mata, kilap kulit, cat, salep kecantikan, dan pewarna rambut digunakan secara luas di sana. Orang Yunani kuno membuat produk perawatan kulit mereka sendiri menggunakan bahan-bahan lokal dan alami. Salah satu perawatan perawatan kulit yang paling banyak digunakan adalah mencampur buah berry segar dengan susu dan kemudian mengoleskannya ke area wajah. Orang Yunani Kuno juga menggunakan zaitun dan minyak zaitun sebagai pengelupasan dan pelembab. Terakhir, madu, bersama dengan susu dan yogurt, digunakan sebagai preparat anti-penuaan.

Eropa Abad Pertengahan

Selama abad ke-12, kosmetik secara teratur digunakan di Eropa abad pertengahan. Salep dibuat dari lemak hewani maupun tumbuh-tumbuhan. Kulit halus dan putih sangat dihargai, dan banyak yang menggunakan pengobatan herbal untuk mempromosikan kulit yang cerah dan mengurangi jerawat. Lidah buaya, rosemary, dan mentimun digunakan untuk membersihkan kulit. Biji, daun, dan bunga juga dicampur dengan madu untuk membuat masker wajah, dan cuka digunakan sebagai zat.

Renaisans

Wanita pada periode Renaissance menggunakan perak, merkuri, timah, dan kapur untuk mewarnai wajah mereka. Kebanyakan praktik perawatan kulit sama seperti pada periode abad pertengahan, mengandalkan herbal dan madu untuk membersihkan dan meremajakan kulit. Obat perawatan kulit lainnya termasuk tangkai sapu untuk membersihkan kulit dan oatmeal yang direbus dalam cuka untuk mengobati jerawat. Roti yang direndam dalam air mawar juga digunakan untuk menenangkan mata yang bengkak.

Penggunaan Rempah-rempah di abad ke-16 dan 17

Dalam beberapa catatan sejarah, penggunaan Rempah-rempah sebagai salah satu alternatif skin pada masa itu terbilang cukup tinggi. Rempah juga dianggap sebagai bagian dari tumbuh-tumbuhan yang berasal dari surga, sehingga banyak kaum bangsawan dan saudagar yang menggunakannya selain untuk penyedap masakan. Komoditas utama rempah seperti jahe, kunyit, jintan, dan kayu manis dianggap mampu meremajakan kulit dan juga mengurangi keriput tua. 

Era Barok

Selama Era Barok, sauna dan pembersihan keringat menjadi populer. Mandi susu juga digunakan untuk kulit yang lebih halus dan bersih. Skin Care selama ini dimaksudkan agar terlihat seperti cat-cat warna dan riasan tebal, dianggap lebih terhormat. Rouge sangat populer, dan pada tahun 1780-an, wanita Prancis menggunakan dua juta pot pemerah pipi per tahun. Bibir wanita dapat memerah dengan campuran alkohol suling atau cuka sehingga banyak para bangsawan yang menggunakannya untuk sekedar pentas kecantikan ataupun perjamuan khusus para bangsawan.

1800-an

Olahraga, kebersihan, dan perawatan kulit sangat dijunjung tinggi selama tahun 1800-an. Senyawa kimia seng oksida digunakan untuk mencerahkan kulit tetapi sering menyebabkan reaksi alergi. Produk-produk Skin Care menjadi lebih murah dan lebih mudah diakses. Pembersih yang keras sering digunakan, seperti kuning telur, madu, dan oatmeal untuk membersihkan kulit dan membantu mengurangi noda. Jus lemon juga digunakan untuk memutihkan kulit beberapa warna lebih terang secara alami. Selama waktu ini juga, Chapstick, Vaseline, dan bedak bayi ditemukan, yang semuanya digunakan dalam produk perawatan kecantikan selama beberapa dekade ke depan.

1900 hingga awal 2000-an

Tahun 1900-an adalah masa keemasan dalam hal perawatan kulit yang dapat diakses di seluruh penjuru dunia. Skin care seperti Carmex ditemukan pada tahun 1937, dan tabir surya pada tahun 1944. Pada tahun 1946, Estee Lauder meluncurkan lini kosmetik mereka di NYC, dan kemudian pada 1950-an, Clearasil, Ponds, Oil of Olay, dan Clinique juga diluncurkan. Tahun 1980-an melihat peningkatan produk perawatan kulit alami, Dr. Howard Murad didirikan pada tahun 1989, dan Burt's Bees pada tahun 1980-an juga. Pada tahun 2002, FDA menyetujui Botox untuk garis kerutan di wajah. Pada tahun 2007, Zeno, perangkat genggam yang dioperasikan dengan baterai, mentransfer panas ke noda, membunuh bakteri dan menghilangkannya hanya setelah beberapa perawatan.

Zaman sekarang

Meningkatnya usaha mikro menengah ke bawa membuat banyak masyarakat hari ini tertarik untuk mendirikan usaha kecil-kecilan. Skin care merupakan produk unggulan bagi siapa saja terutama remaja. Kulit yang mempesona dengan keindahan yang sesuai merupakan idaman para kaum muda hari ini. Alhasil produk-produk skin care baik buatan UMKM maupun Perusahaan melonjak cukup tinggi. Brand-brand yang harganya cukup murah dan terjangkau membuat siapapun bisa membeli nya. Pada era ini, Skin care merupakan produk yang cukup berpeluang di pasaran mengingat permintaan akan produk perawatan dan kecantikan masih cukup diminati oleh hampir seluruh kalangan. 

Bagikan:

1 komentar