5 Pertanyaan Mendasar dalam Filsafat

 

Siapa aku?

Apakah Kalian orang yang sama hari ini, kemarin? Dan bagaimana dengan besok? Apakah kita memiliki kendali atas hidup kita sendiri atau apakah kita berada di bawah kekuasaan kekuatan luar, seperti takdir, keberuntungan, atau Tuhan? Apakah kita pada dasarnya baik atau buruk? Apakah kita memiliki tujuan dalam hidup, dan jika demikian apakah itu? Inilah beberapa pertanyaan besar yang ingin dijawab oleh filsafat. Faktanya, ini adalah pertanyaan yang telah ditanyakan manusia selama ribuan tahun dan akan terus ditanyakan selamanya. Jadi kenapa sekarang? 

Nah, jika Kalian sudah membaca sejauh ini maka itu mungkin karena Kalian adalah seseorang yang suka memikirkan sesuatu. Kalian tahu, filsafat bukan hanya subjek akademis yang pernah dipikirkan oleh orang tua pengap dengan jaket wol – padahal sebenarnya Berfilsafat adalah sesuatu yang kita semua bisa lakukan di sini dan sekarang. Sebenarnya, ada banyak ide filosofis brilian di luar sana yang akan membuat Kalian mempertanyakan segalanya.

Pentingnya Mempertanyakan Segalanya

Inti dari filsafat adalah untuk mengajukan pertanyaan yang tidak dapat kita jawab dengan sains atau pengalaman kita sehari-hari. Ini mungkin terdengar sedikit aneh, tetapi sebenarnya ini adalah sesuatu yang kita semua lakukan setiap hari – kita tidak menyebutnya sebagai berfilosofi. Berfilosofi terjadi ketika kita mencoba memahami suatu konsep yang berada di luar batas pengetahuan kita, seperti hakikat realitas atau keberadaan Tuhan. Itu juga terjadi ketika kita mengajukan pertanyaan seperti “Apakah keadilan itu?” atau “Apa itu cinta?” Tantangan dengan mempertanyakan segalanya adalah memastikan Kalian tidak hanya mengajukan pertanyaan yang tidak berguna. Misalnya, "Mengapa langit berwarna biru?" adalah pertanyaan yang bagus karena itu adalah sesuatu yang bisa dijawab. Sebaliknya, "Mengapa ada sesuatu daripada tidak sama sekali?" adalah pertanyaan yang buruk karena itu adalah sesuatu yang tidak dapat dijawab. Ini omong kosong filosofis. Intinya, kita harus selalu bertanya, tetapi kita juga harus berhati-hati dengan pertanyaan yang kita pilih.

Baca juga: Macam-macam Filsafat Fenomenologi 

Dasar-dasar Filsafat

Filsafat adalah istilah luas yang mencakup berbagai disiplin ilmu yang berbeda. Fitur utama filsafat adalah "penyelidikan tentang sifat realitas, pengetahuan, dan sifat manusia." Dengan kata lain, Filsafat merupakan cara berpikir kritis terhadap pertanyaan mendasar yang kita semua tanyakan pada diri kita sendiri. Ada banyak cabang filsafat yang berbeda, tetapi secara kasar dapat dibagi menjadi dua kategori – Filsafat Analitik dan Filsafat Kontinental. Filsafat analitik merupakan perkembangan yang lebih baru yang lebih menekankan pada logika dan bahasa. Filsafat kontinental adalah tradisi lama yang lebih berfokus pada materi pelajaran filsafat sendiri dan interpretasi pembacanya. 

Masalah Induksi

Filsafat adalah tentang mengajukan pertanyaan-pertanyaan sulit, tetapi ada beberapa pertanyaan yang sangat sulit sehingga mereka bahkan menentang pikiran yang paling luar biasa sekalipun. Ambil contoh, masalah induksi. Filsafat pada dasarnya adalah tantangan untuk mencoba menjelaskan bagaimana kita dapat mengetahui apapun tentang dunia berdasarkan pengalaman kita yang terbatas. Apa artinya? Nah, bayangkan Kalian sedang berdiri di pantai suatu hari dan Anda melihat ombak datang dan menyapu pantai. Kalian mungkin menyimpulkan bahwa gelombang datang karena air pasang sedang naik. Tapi bagaimana Kalian bisa yakin?  

Masalah Apa yang Baik

Masalah filosofis klasik lainnya adalah mencoba mendefinisikan apa yang baik. Sayangnya, akan sulit menemukan satu contoh filsuf yang memecahkan masalah ini, tetapi kita masih bisa memikirkannya. Dan itu pasti sesuatu yang harus ada di pikiran kita saat ini. Lagi pula, dengan munculnya populisme dan ekstremisme, lebih penting dari sebelumnya untuk memahami apa yang baik. Apa yang baik? Nah, ini sebenarnya pertanyaan yang sangat rumit yang telah diperdebatkan oleh para filsuf selama ribuan tahun. Ada banyak teori berbeda tentang apa yang baik, tetapi semuanya secara kasar dapat dibagi menjadi dua kategori – Teori barang intrinsik dan teori barang ekstrinsik dalam cabang filsafat etika.  

Baca Juga: Mengenai Filsafat Humanisme 

Masalah Kesadaran Diri

Masalah filosofis terakhir ini adalah masalah yang baru mulai kita pahami. Ini pada dasarnya mengajukan pertanyaan "Apa artinya menjadi diri sendiri?" Ini jelas sangat berbeda dari "Apa yang baik?", Tapi itu sama pentingnya dan sama membingungkannya. Apa artinya menjadi diri sendiri? Siapa kita? Mengapa kita disini? Ini adalah beberapa pertanyaan yang dieksplorasi oleh disiplin "filsafat pikiran" yang muncul. Filsafat adalah bidang studi yang baru mulai memeriksa pertanyaan seperti "Apakah kesadaran itu?" dan “Bagaimana pikiran terhubung ke otak?” Meskipun pertanyaan-pertanyaan ini telah dieksplorasi oleh para filsuf selama ribuan tahun, filsafat pikiran adalah perkembangan yang lebih baru yang menggunakan alat-alat sains untuk mengeksplorasi pertanyaan-pertanyaan ini.

Apakah Pengetahuan Kalian Benar-benar Sebuah Pengetahuan? 

Ide filosofis terakhir ini dapat ditelusuri kembali ke Plato, yang merupakan salah satu filsuf paling awal dan paling berpengaruh. Socrates terkenal mengatakan bahwa "satu-satunya hal yang dapat kita yakini adalah bahwa kita tidak tahu apa-apa." Tetapi Platon juga memiliki penjelasan mengapa kita tidak tahu apa-apa. Ini adalah gagasan bahwa pengetahuan bukanlah keyakinan yang benar. Filsafat adalah ide mendasar di balik konsep "raja filsuf", yang telah dieksplorasi oleh Plato dan Aristoteles. Apa artinya ini? Nah, mari kita lihat contohnya. Bayangkan Kalian sedang berdiri di jembatan penyeberangan dan Kalian melihat kereta api melaju ke arah lima orang yang tidak menyadari adanya kereta yang akan melintas. Kalian melihat ada tuas yang akan mengalihkan kereta ke jalur lain, tetapi ada satu orang yang berdiri di jalur lain.

Ini Artinya bahwa Filsafat sejatinya hanya beberapa ide filosofis yang akan membuat Kalian mempertanyakan segalanya. Tapi mengapa Kalian harus mempertanyakan semuanya? Nah, seperti yang dikatakan filsuf besar Socrates, "Satu-satunya kebijaksanaan sejati adalah mengetahui bahwa Anda tidak tahu apa-apa." Itulah mengapa filsafat sangat penting – karena itulah satu-satunya cara kita dapat benar-benar memahami apa pun.

Bagikan:

1 komentar

  1. Blog yang menarik membahas bnyak hal dalam sudut pandang yang luas.

    I like itπŸ‘πŸ‘

    BalasHapus

Top Ads

Middle Ads 1

Middle ads

Bottom Ads